Gw bingung kenapa banyak orang yang enggan menyimpan dan menggunakan uang receh. Di luar kesulitan membawa uang receh yang mudah bertebaran dan suka bunyi mengikuti ayunan langkah, ternyata gw menemukan kalau orang tidak suka pakai uang receh karena gengsi. Wow menarik ya.

Bagaimana gw bisa sampai pada kesimpulan demikian? Berikut laporannya.

Dulu, gw tinggal dan besar di Bangka Belitung, tepatnya di Pulau Bangka. Pernah ada yang ke sana? Kalau pernah pasti familiar dengan nama kota Sungailiat, Pangkal Pinang, Belinyu. Atau makanan khas, kemplang, empek-empek, kerupuk, terasi, dan rusip (ohohoho penjelasan di cerita yang akan datang ya). Di Pulau ini juga kita bisa menyaksikan keindahan pantai yang tiada duanya (setidaknya itu dulu sebelum terjamah oleh yang namanya TI apung, tambang inkonvensional atau pertambangan timah oleh rakyat).

Oke,, gw tidak akan bahas itu. Seperti niatan awal saja, gw hanya akan cerita soal uang receh. Setidaknya gw pemakai dan penikmat uang ini. Gw tidak pernah malu. Lah kenapa harus malu? Selama kuliah, gw otomatis lebih banyak menghabiskan waktu di tempat orang dong ya. Di Depok, dan bahkan gw tetep di tempat ini sampai sekarang, sudah lulus, sudah menikah, sudah bekerja, sampai sudah punya anak. Selama semuanya itu, gw biasa pakai uang receh untuk membeli, mulai dari sabun colek 500 perak sampai sepiring ketoprak atau lontong sayur yang harganya 5000 perak. Dan gw membayarnya dengan uang receh (setelah hasil tabungan yang sekian banyak di celengan. Yang dibayar juga seneng-seneng aja. Mas ketoprak bahkan juga seneng. “Buat kembalian yang lain,” gitu katanya.

Sampai suatu pagi, di kosan. Dengan kondisi bangun tidur dan laper. Oke deh, waktunya lontong sayur. Dengan langkah pasti, gw pesen dan ketemu sama tetangga sebelah kamar yang juga sudah nangkring duluan deket gerobak dan mulai saling melempar celetukan. Lucunya, dia memulai dengan kalimat: “Ya ampun, kog pake uang receh segitu sih. Lo lagi ga punya duit? Sini deh gw pinjemin.”

Sambil garuk-garuk kepala gw hanya bisa bilang: Ngga kog. Emang kenapa? Gw biasa lagi pake duit ginian. Kadang2 kalo lagi numpuk. “Ya Mas ya?” sambil menoleh mas ketoprak. Si mas hanya tersenyum manggut-manggut asyik ngulek.

Itu yang pertama ya. Agak menggelitik juga gw dengan kejadian ini sebenarnya. Tapi gw diemina aja sampai ternyata gw dipertemukan lagi dengan kejadian lainnya.

Nah di sela-sela waktu selama gw ada di Depok, sesekali gw pulang ke dong ke Bangka. Pastinya pas liburan, dan kalau bapak punya uang buat bayarin tiket. Maklum kan anak kuliahan.

Yaiyy…senangnya pulang kampung. Makan enak hidup terjamin.Nah, mulai deh satu per satu gw mengalami fenomena uang receh.

Di warung deket rumah punya orang Cina atau Melayu sama aja. Semua belanjaan, apapun itu, mulai rokok, sabun, sayur-sayuran, makanan kecil, semuanya deh, masa ga punya uang receh untuk kembalian. Coba aja uang gw 5000, belanja gw, 4700, kembalian 300. Dan yang gw terima adalah 3 permen aja gitu yang ga enak dan gw ga pernah doyan. Apa satu permen nilainya 100 perak?????

Tapi di kunjungan yang pertama ini, gw mahfum. Mungkin memang ngga ada. Tapi tidak lain kali, karena gw bener2 akan murka. Walau akan rada ga enak sih sebenernya (sumpe) karena gimanapun kan dia tetangga gw dan lebih tua dari gw.

Di toko swalayan yang paling ngehip lah di kota Sungailiat. Sayang ya, gw ga kepikiran buat foto, harusnya ada nih gw tempel fotonya di sini. Tersebutlah nama swalayan ini, PUNCAK, the one and only boooo.

Dan gw harus mengalami soal receh lagi. Pokoknya tanpa tedeng aling-aling (secara selama ini kesel gw dah numpuk), maka yang kena  getahnya ya si Puncak ini.

Gw: “Saya ga mau dikasih permen, saya tetep mau uang receh. Sesuai kembalian yang semestinya.”

Kasir: (bikin gw sangat2 gedek). “Yah, mba. Emang masih jaman pake receh segela. Serius mba-nya mau saya kasih uang receh? Ga permen aja?”

Gw: Menurut lo? (dengan muka tensi paling berak)

Walhasil, dengan merengut, si kasirnya bisa tuh ngasih gw duit kembalian. Nah lho, menurut lo darimana dia dapet itu duit? Sampai sekarang gw juga ga ngerti deh. Apakah untuk dapetin hak kita harus selalu pake marah-marah?

Itu kali pertama gw murka sekali dengan orang-orang yang ngeremehin uang receh. Sayangnya, kenapa harus di tempat tinggal kelahiran gw sih?!

Kenapa sih? Gengsi? Terus kalo pake uang receh, ga keren apa, ga bisa terlihat kayakah? Ga bisa dibilang gaul-kah atau apa? Ya ampun, mental kayak gini yang rusak banget. Aduh, aduh, aduh, tidak boleh begitu.

Cerita selanjutnya masih punya skenario yang mirip 2 cerita itulah. Ya mau di apa kata lagi. Gw hanya bisa melawan-nya sendiri dengan muka jutek ke orang2 yang ngasih kembalian berupa uang receh. Gw ga peduli. Dia pikir aja sendiri kenapa sampe dijutekin.

Dan masa terus berganti. Sekarang gw dah kerja, tepatnya sebagai anggota redaksi sebuah majalah gaya hidup sehat. Oke, keren, lingkungan tempat gw kerja lifestyle banget. Ya orangnya, ya kantornya.hehehe ku hanya memuji.

Salah seorang fashion editor (masih di satu kantor, tapi beda majalah) sering pulang bareng sama gw. Soalnya gw dan dia sama2 naik ke kereta. Dia ke Bogor, gw ke Depok. Walau keretanya beda dikit jadwalnya, tapi biasanya suka bareng juga ke stasiun. Nah hari itu, kami mau ke stasiun sama-sama. Untuk memudahkan, gw jalan dulu ke halte tosari, terus naik kopaja atau metromini yang lewatin stasiun dukuh atas. Deket banget sih sebenernya, jalan kaki nyampe, tapi ya karena yang dibawa banyak ya udah kami naik angkutan yang ‘tersohor’ itu. Harganya relatif murah, cukup seribu rupiah saja.

Sambil jalan kaki, Mba Dien dan gw nyiapin duit seribu di kantong biar ga ribet waktu turun. Mba Dien punya uang 1.000 = 2bh koin 500 perak (uang logam), sedangkan gw sendiri punya dua lembar uang seribuan. Lalu, masa gw denger dia bilang gini:

“Duh, gw boleh minjem duit lo aja ga? Gw punyanya uang receh nih. Ga oke banget keliatannya kalo bayar pake itu?”

“What??????” gw mengumpat dalam hati. Gw menahan perasaan dengan sangat sebenernya, tapi ga lucu juga kalo gw marah2. Ga enak, karena dia juga alumni dan senior gw dulu di kampus. Hehehehe

Mau ga mau gw kasih uang seribuan gw ke dia (pastinya dengan berat hati lah ya, bukan karena pelit, tapi ya karena idealis gw yang bilang APA YANG SALAH SIH DENGAN UANG RECEH dan kata-katanya yang bilang GA OKE BANGET….

Sampai hari ini gw sangat kecewa dengan orang2 yang meremehkan uang receh. Karena itu juga kali ya, gw jadi berpikir kenapa toko dan swalayan ga mau menyediakan uang kembali di laci kasirnya. Dan mereka para kasir dilatih untuk ngomong, “Maaf mba, ga ada uang receh.” Mereka itu pasti akan dapet kata balasan dari gw seperti ini: k cyortu (in russian or in english, it’s means go to hell)

Dan akhirnya di suatu hari yang indah, gw menyaksikan berita di televisi. Departemen Perdagangan sudah mengeluarkan aturan mengenai larangan pemberian permen sebagai kembalian kepada konsumen. Disebutkan pula mengenai biaya produksi satu permen yang sebenernya tidak sampai seratus perak. Padahal, selama ini yang terjadi sebaliknya.

Lucunya lagi, ketika diliput mengenai wartawan tivi yang berbelanja ke swalayan. Dan menerima uang kembalian berupa permen, wartawan ini komplain. Katanya:

“Kan, sekarang udah ada aturan soal larangan pemberian permen mba.”

“wah saya ga tau,” jawab kasir dengan pucat.

“Iya mba, harusnya mba sudah tau. Mba ga dikasih tau ya sama manajernya.”

“Ga tuh mas.”

Ehmmmm gubrak sih,,, Indonesia ku tercinta ya seperti inilah adanyа

ни пуха ни пера